Klasifikasi Akun – Petunjuk untuk Penjurnalan – Keuntungan Jurnal

Akun Pribadi

Akun yang mencatat transaksi yang berkaitan dengan individu atau perusahaan atau perusahaan dikenal sebagai akun pribadi. Akun pribadi selanjutnya dapat diklasifikasikan sebagai:

(1) Rekening pribadi perorangan: Rekening-rekening yang mencatat transaksi-transaksi yang berkaitan dengan individu manusia, misalnya A/c Anand, A/c Remesh, edugoedu.com A/c Pankaj diklasifikasikan sebagai rekening pribadi perorangan.

(2) Rekening pribadi buatan orang: Rekening-rekening yang mencatat transaksi-transaksi yang berkaitan dengan perseroan terbatas. bank, firma, institusi, klub. dll. misalnya Pabrik Kain Delhi; Universitas Hans Raj; Gymkhana Club diklasifikasikan sebagai akun pribadi orang buatan.

(3) Rekening pribadi yang representatif: Rekening-rekening yang mencatat transaksi-transaksi yang berkaitan dengan pengeluaran dan pendapatan diklasifikasikan sebagai rekening-rekening nominal. Tetapi dalam kasus tertentu karena konsep akuntansi yang cocok, jumlah tersebut, pada tanggal tertentu, dibayarkan kepada individu atau dapat diperoleh kembali dari individu.

Jumlah tersebut (a) berkaitan dengan kepala pengeluaran atau pendapatan tertentu dan (b) mewakili orang-orang kepada siapa itu harus dibayar atau dari siapa itu dapat diperoleh kembali. Akun tersebut diklasifikasikan sebagai akun pribadi yang representatif, mis. “Rekening Pembayaran Upah”, Rekening Asuransi Dibayar Dimuka. dll.

Akun Nyata

Akun-akun yang mencatat transaksi yang berkaitan dengan hal-hal yang berwujud (yang dapat disentuh, dibeli dan dijual) seperti barang, uang tunai, bangunan. mesin dll, diklasifikasikan sebagai akun nyata berwujud.

Sedangkan akun-akun yang berkaitan dengan pencatatan transaksi. hal-hal yang tidak berwujud (yang tidak berbentuk fisik) seperti itikad baik, paten, dan hak cipta. merek dagang dll, diklasifikasikan sebagai akun nyata tidak berwujud.

Akun Nominal

Akun-akun yang mencatat transaksi yang berkaitan dengan kerugian, keuntungan. pengeluaran dan pendapatan misalnya, Sewa, gaji, upah, komisi, bunga, piutang tak tertagih dll diklasifikasikan sebagai akun nominal. Seperti yang telah dibahas, di mana pun akun nominal mewakili jumlah yang harus dibayar atau piutang dari orang-orang tertentu, itu dikenal sebagai akun pribadi yang representatif.

Aturan Debit dan Kredit (berdasarkan klasifikasi)

1. Rekening Pribadi: Debit penerima, Kredit si pemberi (pemasok)

2. Akun Riil: Debit apa yang masuk, Kredit apa yang keluar

3. Akun Nominal: Debit pengeluaran dan kerugian, Pendapatan dan keuntungan kredit.,

Petunjuk untuk Membuat Jurnal

Pembahasan berikut akan membantu dalam mendiagnosis transaksi dengan maksud untuk mengetahui akun mana yang relevan untuk melewati entri jurnal.

1. Perlakuan transaksi tunai/kredit.

Baca baik-baik transaksi berikut:

(i) Membeli barang seharga Rp. 1.200 tunai. .
(ii) Membeli barang seharga Rp. 1.200.
(iii) Membeli barang seharga Rp. 1.200 dari Arun.
(iv) Membeli barang seharga Rp. 1.200 dari Arun secara tunai.

Transaksi (i) dan (iv) jelas karena secara khusus disebutkan bahwa pembelian dilakukan secara tunai. Jadi entrinya adalah:

Akun Pembelian Dr. 1.200 Ke Akun Tunai 1.200

Transaksi (ii) dan (iii) tidak spesifik apakah pembelian dilakukan secara tunai atau kredit. Namun transaksi (ii) tidak menyebutkan nama pemasok; oleh karena itu ini menyiratkan bahwa pembelian dilakukan secara tunai. Demikian pula transaksi (iii) menyebutkan nama pemasok tetapi tidak menyebutkan uang tunai-ini menyiratkan bahwa pembelian dilakukan secara kredit: Jadi entri untuk transaksi (iii) adalah

Pembelian akun Dr. 1.200 Ke Amex 1200.

2. Perlakuan pembayaran pada rekening pribadi/pengeluaran.

Ketika pembayaran dilakukan kepada seseorang terhadap jumlah yang harus dibayarkan kepadanya sesuai dengan akun buku besarnya – akun pribadi kreditur harus didebit. Namun jika pembayaran dilakukan kepada seseorang yang mewakili pengeluaran bisnis maka akun pengeluaran (nominal) tertentu harus didebit.

3. Perlakuan penerimaan pada rekening pribadi/penghasilan.

Ketika jumlah yang diterima dari seseorang terhadap jumlah yang dapat diperoleh kembali darinya sesuai dengan akun buku besar – akun pribadi debitur harus dikreditkan. Namun jika jumlah yang diterima merupakan pendapatan bisnis, maka akun pendapatan (nominal) tertentu harus dikreditkan.

4. Perlakuan diskon perdagangan.

Dalam banyak kasus penjual mengizinkan kepada pembeli pengurangan dari daftar harga. Pengurangan tersebut dikenal sebagai ‘diskon perdagangan’. Diskon perdagangan seperti itu tidak dicatat dalam pembukuan. Transaksi dicatat hanya dengan jumlah bersih yaitu (daftar harga -diskon perdagangan).

5. Perlakuan- potongan tunai (penyelesaian penuh).

Dalam beberapa kasus, kreditur dapat mengizinkan beberapa konsesi kepada debiturnya untuk meminta dia melakukan pembayaran dalam jangka waktu kredit yang diizinkan. Konsesi tersebut dikenal sebagai ‘diskon tunai’. Hal ini diperbolehkan oleh orang yang menerima pembayaran dan mewakili, pengeluaran.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.